Monthly Archives: April 2011

Diantara Buku, Lampu, dan Coklat Hangat

Long week-end lagi di Singapore, sesudah long week-end juga minggu lalu. Asyiknya. Tentu, dan saya nggak mau wiken ini berlalu demikian saja. Pagi2 saya sudah mengudara bersama saudari Becky ke langit Toa Payoh. Menuju sebuah gedung buat pijat & refleksi ala Thailand. Benar saja, sesudah sejam lebih dipencet2, dikeplang2, digeliin, dicekrik-in tulangnya sama si Mas2 yang mijat,¬†rasanya pengen melayang. Bukan karena mas2 tukang pijatnya ganteng, tapi karena rasanya ringan banget ūüėČ

Serasa ringan, saya pun nge-set theme baru bulan ini : Renewal. Bulan baru, kerjaan di posisi yang baru, bos baru, rambut baru, dan ada agenda ke Selandia Baru ūüėČ Saya ganti wallpaper laptop dengan yang lebih ceria.¬†Merapikan susunan folder dan file. Tidak sengaja, mouse saya membuka folder yang saya sudah jarang buka. Namanya : Nikmatin Idup. Folder zaman kuliah,¬†yang tersimpan¬†rapi di harddisk sebuah CPU¬†merah¬†zaman dulu.

Saya hampir lupa bagaimana dulu saya menamainya “Nikmatin Idup”. Seolah dulu saya tau kalau saya sendiri harus mengingatkan diri saya sendiri untuk nggak sedih, untuk nggak ngoyo, untuk nikmatin saja semua yang ada dalam hidup. Saya double klik isi foldernya : ah, kenangan. Ada list artikel yang dulu saya tulis untuk Asia Blogging selama jadi blogger pas kuliah, ada folder berisi jurnal marketing brand2 dari perusahaan tempat saya sekarang bekerja (Thank God it’s a dream comes true!), ada folder foto2 bersama teman2 dan mantan pacar¬†(dooh, ketauan!), dan… hei, ada folder potret masa depan yang ada di pikiran saya. Surprised sendiri dengan isi folder yang ini, saya pun menjelajahi “Echi’s Happy Life.doc”.

###

Bandung, 1 Oktober 2007

…… yang aku bayangkan sih, aku nggak akan jadi wanita karir selamanya. Aku bakalan kerja buat salah satu perusahaan consumer goods paling besar di dunia. Kenapa consumer goods, karena cuma itu yang aku bisa. Aku nggak yakin bisa kalau jadi akuntan: aku nggak bakat ngitung uang dan aku kan orangnya nggak itung2an. Hahaha. Pokoknya, semua yang¬†dikeluarin itu, kalao buat yang baik2, pasti bakalan¬†balik lagi lah. Tapi kenapa harus perusahaan gede? Supaya income nya cukup buat bantu keluarga juga. Nah, jadi programmer juga profesi yang nggak perlu di apply, pasti bakalan nggak lolos. Lha wong kadang2 logikaku nggak jalan, piye mau jadi programmer, wkwkwk. Berhubung¬†aku punya banyak temen, bisa speaking,¬†dan punya senyum menawan, aku rasa aku bakalan jadi marketer yang keren B-)

Sambil kerja di Jakarta nanti sambil liat2 pria yang baik. Yang bisa diajak mancing bareng sama Papa dan main catur bareng, sambil ngobrol, dan nyemil2 masakan dari dapur Mama. Yang juga sayang sama adik Reza sama Agil yang masih kecil2. Yang nggak genit sama kakak dan adik, berhubung putri2 anak Mama emang cantik2. Hahaha. Yang nggak keberatan tidur bareng sepupu2 lain pas ngumpul di rumah nenek/engkong karena cucunya banyak. Yang bisa perbaikin keran air, angkatin meja, bukain botol saos yang susah dibuka. Yang bisa mimpin doa bareng di keluarga. Selama kerja, harus nabung buat DP rumah di Kota Parahyangan. Jadi sesudah merit, tinggal disana aja. Makanya, dia harus bisa naik motor jadi kalo bosen naik mobil bisa naik motor gitu keliling Kota Parahyangan…

Nah, nanti kan kalau udah ketemu, nikah deh. Aku mau nikah di ruang terbuka. Pake dress putih berbahu lebar, rambut digerai, trus pake mahkota dari daun dikasi bunga2 putih melati. Hahaha.. yang aku bingung, kalo aku pake baju begitu, dia pake baju apa¬†ūüėČ tapi kayaknya di Indonesia susah deh nikah yang begini. Makanya nikahnya diluar negri aja, di tempat yang sepi yang hijau banyak bunganya.¬†Bukan di Jakarta sih pastinya. Jakarta itu nggak romantis sama sekali. Apa di Bali ya? Ah, kayaknya mahal si kalo disana, huhu. Tamunya nggak usah banyak2 deh biar nggak mahal, dan nggak pegel2 nyalamin terlalu banyak undangan.

Nah, aku kerja maksimum sampe 5 tahun sesudah nikah aja. Mau ngurusin anak2 aja sama suami. Tapi, berhubung aku ini cerdas, aku nggak boleh nggak kerja. Aku pengen nulis buku. Apa novel yang dulu kelarin aja? Ah tapi jarang orang baca buku. Mending jadi article writer aja, atau columnist. Dengan pengalaman kerja 8 tahun, pasti credential aku udah cukup buat ngasuh 1 kolom marketing. Mentok2nya, aku buat juga deh blog network. Penghasilan cukup tapi nggak ngoyo kerja. Trus, sehari2nya aku ngapain donc?

 

Aku punya istana sendiri. Di satu rumah mungil yang asri. Di satu sudut kota nan tidak begitu ramai, aku¬†mau buka cafe pastry, kue2 ringan, aneka teh, dan coklat panas. Semuanya homemade, aku yang masak. Nanti belajar masak dulu. Jadi, pagi2 sesudah ngirim¬†dia ke kantor dan anak2 ke sekolah, aku bakalan buat kue. Trus cafenya bukanya sore mulai jam 4. Aku juga yang jagain, dibantuin sama karyawan2 ku yang dibaju mereka tulisan “Diantara Buku, Lampu, dan Coklat Hangat”. Kenapa diantara buku dan lampu? Karena juga cafenya bakalan punya perpustakaan.. Jadi sebelah kanannya cafe, sebelah kirinya jajaran buku2… dan ada sekat diantara¬†keduanya..¬†kayu ornamen di tengah2, mengarah ke dua sisi, dimana saya pajang foto2 jepretan saya sendiri… dan diatasnya, disoroti sama lampu2.. Jadi semua orang bisa lihat ūüėČ

Nah, disudut perpustakaannya, ada meja kerjaku. Dengan lampu besi vintage mengarah ke monitor komputer LCD, buku2 sama foto keluarga. Ada sofa juga, dialasi sama karpet hangat. Sofanya cuman muat buat 2 orang aja. Cuman buataku sama dia. Jadi, selama cafenya belum buka, atau lagi weekend, atau lagi sendiri, atau lagi hari libur, atau lagi hujan, aku bisa menatap lekat2 ke luar jendela sambil duduk di sofa, diantara buku, lampu temaram, dan coklat hangat. Nah, kalau dia lagi dirumah, dia ikutan deh memeluk aku dari belakang di sofa yang cuman muat buat berdua :p

###

Tersenyum saya kemudian membaca tulisan lalu ini. Empat tahun berlalu dan bahkan saya nggak sadar kalau bayangan saya soal hidup di masa depan yang sampai sekarang pun ternyata tidak berubah satu ide pun, kecuali beberapa bagian yang sudah menjadi nyata, atau beberapa bagian yang ternyata tidak terjadi karena in fact, saya nggak tinggal di Indonesia.

Dengan segenap hati malam ini, saya janji, akan lagi tersenyum menghadapi esok. Bahwa saya juga akan memberi nyawa pada mimpi saya, seperti halnya dulu saya percaya bahwa ketidaksempurnaan, kesulitan, dan ketidakberdayaan adalah senjata yang mengantarkan saya pada apa yang saya tuju.

Dan, selamat datang, Mei! ūüėČ